Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Perjalanan Haji Masa Kekhalifahan Ottoman Dan Kerajaan Inggris Serta Geliat Muslim Asia Timur

Buku Michael Christopher Low, Imperial Mecca: Ottoman Arabia and the Indian Ocean Hajj, adalah catatan menarik tentang perjalanan haji ke kota suci Makkah  selama abad ke-19. Itu adalah masa ketika kekhalifahan semi-otonom di provinsi Hijaz secara efektif berada di persimpangan dua kekuatan kekaisaran, Kekhalifahan Ottoman dan Kerajaan Inggris, atau lebih tepatnya Raja Inggris di India yang merupakan "sub-kerajaan informal".

Selama periode ini, haji menemukan dirinya bersarang di antara dan dibentuk oleh klaim kedaulatan Ottoman atas Haramain (Makkah dan Madinah), yang bisa dibilang meluas ke otoritas spiritual atas Muslim Sunni non-Ottoman yang hidup di bawah pemerintahan kolonial Eropa, dan mereka dari Inggris. Didorong oleh Revolusi Industri, Inggris telah mengantar haji era kapal uap dan menantang legitimasi saingan Utsmaniyahnya dengan menggambarkan dirinya sebagai kerajaan "Muslim" yang kuat namun baik hati, rumah bagi populasi Muslim terbesar di dunia.

Sementara karya-karya sebelumnya telah menyentuh akhir periode Ottoman dan perbatasan Arab. Buku ini fokus pada area yang kurang dipelajari dari situs paling suci Islam yang ditempatkan dalam konteks sejarah dan politik "sebuah pulau Ottoman yang terapung di lautan kolonial".

Seperti halnya jaman kontemporer, mayoritas jamaah haji ke Makkah berasal dari anak benua India dan Indonesia. Menurut Low bahwa pada tahun 1880-an, Muslim India dan Jawi dari Asia Timur Hindia Belanda membentuk kontingen peziarah terbesar setiap tahun.

Namun, implikasinya adalah bahwa haji menjadi pusat di mana gagasan pan-Islam dan anti-kolonial dapat dipertukarkan di seluruh dunia Muslim, yang menjadi masalah keamanan bagi kekuatan Eropa. Sentimen anti-barat dan anti-kolonial telah dipupuk di antara Muslim India selama Pemberontakan Besar pada tahun 1857, di mana masyarakat telah menanggung beban kesalahannya. Hilangnya Kekaisaran Mughal pada tahun yang sama menyebabkan banyak Muslim India tertarik pada otoritas Kekhalifahan Ottoman.

Namun Muslim India di Hijaz juga dipandang dengan beberapa kecurigaan sebagai kolom kelima potensial dalam kekhalifahan, karena mereka secara teknis memiliki perlindungan hukum sebagai warga negara Inggris. Kekhawatiran ini muncul di tengah meningkatnya ekstrateritorialitas kolonial dengan koloni Aden dan campur tangan asing di Mesir, yang pada saat itu telah menjadi negara semi-independen. 

Utsmaniyah mencurigai bahwa Inggris mendorong rakyat India untuk menetap di Hijaz untuk meletakkan dasar bagi konspirasi lama untuk memindahkan kekhalifahan ke Syarif Makkah.
Yang paling menarik dari semuanya adalah liputan Low di Imperial Mekkah, tentang Epidemi Kolera yang mematikan tahun 1865 yang mencapai Hijaz dan menjadikan haji salah satu pusat penyakit sebelum sampai ke Mediterania dan sekitarnya melalui Mesir. Seperti wabah sebelumnya dan kemudian, kapal uap berperan penting dalam penyebarannya yang cepat. Keterjangkauannya yang relatif juga mendemokratisasi perjalanan haji dengan cara-cara yang tidak mungkin dilakukan sebelumnya.

Low menyatakan bahwa haji era kapal uap memberi jalan bagi "krisis global pertama mobilitas massa Muslim". Sebagai akibatnya, Muslim menjadi sekuritas dan rasialisasi. Dia lebih jauh berpendapat bahwa Islamofobia saat ini yang berkisar pada lalu lintas udara, imigrasi, dan ancaman terorisme bukanlah hal baru.

Lebih lanjut, penulis menjelaskan bahwa penyangkalan Inggris bahwa India adalah sumber wabah kolera dan upayanya untuk merusak upaya karantina Ottoman, serta penentangan Inggris terhadap konsensus global tentang penyebab dan penularan kolera memainkan peran besar dalam penyebaran penyakit kolera. penyakit. Sikap seperti itu membuat Inggris terlibat dalam penyebaran kolera di India yang menewaskan puluhan juta orang, mungkin akibat imperialisme dan pengabaiannya terhadap lingkungan.

Laporan palsu oleh pejabat Inggris tentang tagihan kesehatan kapal dimaksudkan untuk menjaga agar perdagangan maritim yang sangat penting tetap mengalir, detak jantung kerajaan yang luas. Dalam beberapa hal, ini mirip dengan kebijakan pemerintah Inggris yang enggan memberlakukan pembatasan ekonomi selama pandemi Covid-19 yang sedang berlangsung.

Sebagai penilaian yang seimbang, Low juga mengakui kondisi sanitasi yang buruk dan kurangnya infrastruktur kebersihan di Hijaz, seperti yang biasa terjadi di sepanjang perbatasan Arab Kekaisaran Ottoman pada periode ini. Provinsi-provinsi ini dan rakyatnya dianggap terbelakang dibandingkan dengan jantung Anatolia Turki yang "beradab", di mana sikap kolonial Eropa terhadap Timur diterapkan pada "nomadisme dan kebiadaban" provinsi perbatasan otonom.

Secara kritis, dampak kolera pada haji dan cara di mana ia memfasilitasi penyebarannya semakin merusak peran Sultan-Khalifah Utsmaniyah dalam melindungi dan mengatur haji.  Ini, tentu saja, dimanfaatkan oleh Inggris yang ingin membingkai kerajaan mereka sebagai kerajaan yang mampu mengelola wabah dengan lebih baik. Kedua kekuasaan itu, kita baca, dibatasi dalam otoritas aktual mereka di Hijaz jika dibandingkan dengan kantor Syarif yang menikmati monopoli industri haji di pedalaman. Ini bukannya tanpa kontroversi dan tuduhan eksploitasi dan pembunuhan para peziarah, pemandu, dan bisnis transportasi unta yang dikelola Badui.

Proyek Kereta Api Hijaz yang tragis dan berumur pendek juga dibahas secara rinci dalam buku tersebut. Pembangunan jalur tersebut diawasi oleh Sultan Abdulhamid II untuk menghubungkan Istanbul ke Madinah di mana jalur telegraf juga dibangun untuk memodernisasi infrastruktur Arab dan mendukung pan-Islamisme. Itu juga dimaksudkan untuk mengekang otonomi Sharif dan ekspansi Inggris di wilayah tersebut. Menurut penulis, ketidakmampuan Utsmaniyah untuk menjinakkan Hijaz yang menyebabkan kehancuran mereka oleh pemberontakan Arab yang dipimpin Syarif dan didukung Inggris.

Sangat dihargai melihat penyebutan singkat tentang pandemi saat ini dalam epilog dan dampaknya pada haji tahun lalu yang diperkecil dan dibatasi. House of Saud dihadapkan pada masalah dan tantangan yang sama seperti yang dihadapi oleh Ottoman dan Raj Inggris, yang keduanya juga berusaha mendapatkan legitimasi dari pengelolaan haji.

Imperial Mecca: Ottoman Arabia and the Indian Ocean Hajj adalah buku yang luar biasa dan informatif yang memanfaatkan arsip era Ottoman dengan sangat baik. Dengan demikian, ini adalah kontribusi asli untuk tulisan-tulisan tentang Age of Imperialism dan pengaruhnya terhadap situs paling suci Islam dalam pelaksanaan rukun Islam kelima ini. (sg|an|azka)

Posting Komentar untuk "Perjalanan Haji Masa Kekhalifahan Ottoman Dan Kerajaan Inggris Serta Geliat Muslim Asia Timur"