Saudi Tetapkan Denda Pelanggar Prokes Sebesar Rp 140 Juta

Kementerian Dalam Negeri Saudi memperbarui peringatannya terhadap kerumunan massa pertemuan. Bila terjadi kerumunan massa lebih dari 50 orang akan dikenakan sanksi. Tindakan ini dilakukan untuk mencegah terhadap penularan virus korona (COVID-19).

Cegah terinfeksi covid-19 warga Saudi daftar suntuk vaksin corona (arabnews/spa)

Kementerian mengunggah infografik ke Twitter yang menyatakan: "Pertemuan untuk tujuan sosial seperti pemakaman, pesta dan sejenisnya, lebih dari 50 orang melanggar tindakan pencegahan  COVID-19."

Infografik tersebut menegaskan kembali bahwa hukuman denda awal untuk yang mengadakan kerumunan  massa (pertemuan)  adalah  SR40.000 ($ 10.600), sementara siapa pun yang hadir atau menyebabkan keramaian akan didenda SR5.000 atau setara sekitar Rp 17 jutaan.

Baca Juga: Saudi Larang Warganya Kunjungi Negara Negara Ini

Jika ada pelanggaran kedua, denda akan digandakan menjadi SR80.000. Mereka yang hadir atau memprakarsai acara akan membayar hingga SR10.000.

Untuk pelanggaran ketiga, hukumannya digandakan dan mereka akan dibawa ke pengadilan.

Jika lembaga yang melanggar ada di sektor swasta - dan pelaku berulang - itu akan ditutup selama tiga bulan. Dalam insiden kedua, pendirian akan ditutup selama enam bulan. 

Kementerian mendesak mereka yang menyaksikan pelanggaran untuk menelepon 911 untuk mereka yang berada di Makkah dan Riyadh, dan 999 untuk daerah lain. (arabnews|azka).


Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Saudi Tetapkan Denda Pelanggar Prokes Sebesar Rp 140 Juta "

Posting Komentar